Monday, February 7, 2011

Bingkai kehidupan

Terpanggil untuk aku menulis sesuatu yang serius kali ini tatkala melihat
satu susuk tubuh yang menghempas kudrat di bawah terik mentari.Tubuh mulus itu seakan-akan mesin yang tidak berhenti.Di tepi jalan dia berbakti.Satu demi satu batu bata di susun rapi.Si penukang jalanan ini tekun bekerja bersama ayahnya.Sambil berlalu melewatinya aku membayangkan bagaimanakah aku jika di tempatnya?


''Anak-anak ibarat kain putih,ibu bapa lah mencorakkannya''

Bersyukur kerana aku dicorakkan menjadi begini.Si penukang jalanan dan aku tidak seerti.Dan kini aku dibingkaikan pada sebuah kehidupan.Walapun penuh cacat cela di merata malah jika dipamerkan belum tentu punya harga.Tetapi aku adalah lukisan yang mempunyai kecantikan sendiri.Dia juga begitu dan juga kalian.



Kalau di simbolikkan seseorang itu dengan lukisan,kita boleh melihat pelbagai karya2 yang telah di hasilkan.Ada lukisan haprak,ada lukisan abstrak.Ada lukisan lawa,ada lukisan takde colour.Tapi kita harus ingat sejarah lukisan,ada yang bertahan dan dikenang(Monalisa's potrait),dan ada yang hilang tanpa tahu kewujudan.Seperti manakah diri kita kelak?

1 comment:

KOMEN-KOMEN LA