Tuesday, May 16, 2017

Wahai binatang

Basmallah...

Wahai binatang
beraja di hati hati
sehingga gementar segenap jiwa

wahai binatang
bersemi sebati dalam kata
babi anjing cipan bergema
dari mulut mulut puaka

wahai binatang
kau berwang bukan beruang
kau disuap seperti kera
kau malas tapi kaya
binatang apa kah

selamat tinggal binatang
setelah kau memperkosa
kau tinggalkan zuriat tak berbapa
binatang sungguh kau

Tuesday, April 4, 2017

Keselamatan

Jalan raya dah tak selamat
Pandu kereta kena cermat
Sini sana jumpa mayat
Jangan sampai di ambil hayat

Kereta motor lori pun ada
Cuai sikit ke gaung jawabnya
ada beringat ada lalai
tulang besi urat dawai

PDRM, JPJ banyak roadblock
banyak juga macam beruk
jalan lurus di bengkang bengkok
Elok di penjara biar meringkuk

Sunday, April 2, 2017

Di balik bayangan

Masih ada kewarasan
walau beberapa purnama
pasrah meniti belah
hirau menjauh keruh
habiskan sisa kita

Hanya Dia di alam ini
memberi kasih yang masih
takkan pernah padam

Oh jiwa yang sembilan
mana yang satu
akan pertimbangkan

Di awang awangan

Bismillahirahman nirrahim

Ahad adalah hari berehat bagi penulis. Ada yang berjalan, balik kampung dan bekerja. Tetapi bagi pekerja yang ada satu hari cuti dalam seminggu, ahad adalah masa untuk recovery selepas berpulas bekerja.

Masa yang ada terluang jangan lah dibazirkan begitu sahaja. Ada banyak ruang masa yang kecil untuk di penuhi. Walaupun bercuti, fokus tetap kena ada. Sikap berhabis habis masa, melayan perasaan dan tidak bergerak adalah petanda hati mati.

Masa kita adalah untuk kita.Masa untuk Allah adalah tanggungjawab kita.

Wednesday, March 29, 2017

Cerita GPMS

Bismillahirahman nirrahim

Setiap orang pernah berpersatuan, berkumpulan, berdua dan berseorangan. Tapi, mana yang lebih baik?

"Dan kami jadikan kamu secara berpasangan"

Mustahil untuk hidup berseorangan dalam dunia ini. Driver teksi pun perlu ada seorang penumpang. Raja perlu ada permaisuri.

"Mereka itu umpama binaan yang kukuh"

Bayangkan sebuah rumah, ada sebatang tiang yang tidak ditegakkan. Pasti roboh atau cacat binaan rumah itu.

Percayalah, hidup dalam keseorangan di dunia ini sangat membosankan.
Ingatlah, hidup di alam kubur pasti keseorangan.

Monday, March 27, 2017

Logika

Bismillahirrahman nirrahim

Kebenaran atau logik tidak selari dalam maksudnya tetapi penggunaan yang sesuai bagi menggambarkan realiti hidup. Kita tidak akan pernah berfikir fikir atau pun mencari cari logik atau kebenaran ini. Mana kan dapat. Pulang kerja sudah kepenatan, semasa kerja ada tekanan.

Seumpama pemuitis jalanan yang berbasa basi. Tak pernah tidak puisi nya dalam logika. Semuanya cereka.

"Wajahmu berseri seperti suria pagi"

Hey, pasti berapi muka nya jika seperti suria.Ini cuma banding bandingan yang belum pasti ada kebenaran. Hanya manis di mulut untuk menambat hati.

"TN50 pasti berjaya"

Ewah lantang sekali tuan menteri berjanji. Logikkah? Benarkah? Yang pasti belum tentu ada logik nya ucapan berbaur politik ini.

Tetapi, logik kah kata kata di atas?
Wallahualam.

Friday, November 11, 2016

Minyak oh Minyak

Bismillahirrahman nirrahim

Isu semasa sekarang heboh dengan minyak. Dulu gula sekarang minyak. Banyak juga barang keperluan kita yang diganggu gugat kestabilan harga. Heboh dengan harga minyak masak yang tinggi. Penulis bukan lah hebat ekonomi, tetapi sebagai pelajar jurusan perniagaan adalah sikit asas ekonomi. Punca kenaikan harga minyak masak sawit adalah kerana ekonomi. Mudahnya bercakap kan macam tak sayang mulut. Baiklah penulis bagi sedikit penerangan. Dari pemerhatian sendiri dan secetek ilmu yang ada. Setiap kali sesuatu barang keperluan naik, mesti ada isu kekurangan bahan tersebut. Sekian tahun dulu gula kurang sampai terpaksa sekat satu pembeli satu paket gula sahaja. Serupa dengan minyak, berapa banyak pasaraya yang kekurangan minyak. Kononnya kurang. Terutama di kawasan bandar besar. Kenapa berlaku? Demand dan Supply. Ada pembekal yang menangguk di air keruh apabila berpakat untuk menghadkan penjualan minyak dengan perancangan untuk menaikkannya. Pakatan ini bukanlah pakatan pembakang. Tapi sudah lumrah dalam ekonomi, turun naik ekonomi berdasarkan demand dan supply.Baiklah penulis cuba menerangkan dengan cara mudah semudah jawapan UPSR.

"Semakin sedikit minyak masak dijual, semakin banyak permintaan pelanggan maka harga tinggi"

"Semakin melambak minyak dijual, maka harga seperti biasa"

Faham tidak? Tak perlu pening, Pak Cik Google ada. Ini cara kefahaman penulis. Yang dimusykilkan adalah, benarkah minyak masak tiada langsung, atau disorok sorok sehingga harga benar benar tinggi baru dijual. Atau retorik dan sarkastik sahaja bagi menekan nekan emosi pengguna. Walau apa pun niat mereka, biarlah mereka yang menanggung. Bagi penulis yang tinggal di kawasan Felda, pokok kelapa sawit berdekatan sahaja. Kan bagus kalau ada yang pandai proses minyak masak sawit secara tradisional, boleh juga jimat duit.